Follow us for faster update on what's new and hot!

Cari novel

Loading...

PERINGATAH BERHEMAH

BORANG PESANAN INI HANYA UNTUK PEMBELI YANG SERIUS SAHAJA. SILA BUAT PESANAN JIKA ANDA SERIUS MAHU MEMBELI. BACK-OUT BUYER TIDAK DIALU-ALUKAN DI SINI!

Preview

get this widget here

Thursday, 14 October 2010

Novel Nostalgia Alaf21

Badai Semalam--Khadijah Hashim
RM12.00
Alaf21

Harga ahli: RM10.80

"Manusia tidak akan tahu apa yang akan
terjadi di hari esok. Manusia hanya dapat merancang sesudah hari esok.
Tapi tidak semua apa yang dirancang atau diteka berlaku sebagaimana yang
dijangka"

Hidup Mazni diuji dengan pelbagai dugaan dan rintangan. Inu yang dikasihi pergi menemui ILAHI angkara fitnah.Sejak itu, hidup Mazni sebatang kara. Namun, dia akur dengan ketentuan Yang Maha ESA.
Hidup ibarat satu medan perjuangan. Walau apa yang melanda, kehidupan bersama Zaki tidak kesampaian. Kerana tidak mahu dikatakan manusia yang tidak mengenan budi, mahu tidak mahu, Mazni terpaksa mengorbankan cintanya. Entah mengapa bahagia datang cuma seketika. Badai datang melanda lagi...
tetapi Mazni terus berjuang untuk mencari kebahagiaan diri.Mampukah dia terus menempuh hidup dalam dunia yang serba mencabar ini? Hanya Badai Semalam yang ada jawapannya.


Jalur Sinar di Celah Daun--Zaharah Nawawi
RM11.00

Harga ahli: RM9.90

Tersentuh hati ketika membacanya bagaimana pengorbanan yang dilakukan
oleh sepasang suami isteri muda, Dali dan Tijah yang menjadi peneroka di
sebuah daerah untuk meneruskan hidup semata-mata ingin memiliki geran
sebidang tanah yang baru diteroka. Namun, satu kebakaran secara mendadak
mengheret mereka ke dalam pancaroba hidup menyebabkan si suami
terpenjara dan si isteri tersisih di desa bersama anak yang masih kecil. Dengan bahasa yang mudah, Zaharah Nawawi berusaha menjalin sebuah novel kehidupan rumah tangga yang mencabar. Beliau ternyata ingin meyakinkan kepada pembaca bahawa seseorang wanita tetap dapat menjadi ilham utama yang berkesan kepada lelaki. Dan, setiap cabaran hidup sebenarnya dapat cepat memperkaya dan mendewasakan lahir dan batin seseorang.


REVOLUSI YANG DITANGGUHKAN--SHAHNON AHMAD
RM10.00

Harga ahli: RM9.00

Sementara minda masih berdenyut, maka aku cuba isikan lowongan ini
dengan catatan yang terilham dalam keadaanku yang uzur ini. Terasa gusar
juga, kerana masih mampukah aku dan siapakah pula gerangan yang masih
ingin mendengarnya? Dan di sini... aku yang berada dalam suasana beruzlah, tersisih daripada kawan dan lawan akhirnya berjaya juga menghasilkan sebuah citraan yang terlahir dari bisikan kalbuku. Alhamdulillah Ya ALLAH...KEUZURAN tidak menghalang seorang sasterawan untuk terus berkarya.Pengamatan peribadi pejuang sastera ini bertujuan mengajak manusia menginsafi diri serta kembali kepada-NYA. Revolusi yang Ditangguhkan ini bertujuan menyampaikan se suatu mesej atau dalam makna yang lebih jelas, meng kritik secara membina aspek sosial sebahagian besar manusia. Lihatlah di sekeliling kita... pemberian-NYA yang sering diabaikan. Jadikanlah segala yang berlaku sebagai iktibar, moga kita sentiasa bermuhasabah untuk terus memperbaiki diri.


Ranjau Sepanjang Jalan--Shahnon Ahmad
RM14.00
Alaf21

Harga ahli: RM12.60

Hidup sebagai anak tani, Lahuma sekeluarga
terpaksa berhempas-pulas bekerja di tengah bendang dengan melawan segala
bencana yang merosakkan tanaman padi mereka. Hidup sebagai anak tani, Lahuma sekeluarga terpaksa berhempas-pulas bekerja di tengah bendang dengan
melawan segala bencana yang merosakkan tanaman padi mereka. Mampukah anda merasai penderitaan yang ditanggung oleh keluarga tani ini? Apakah perjuangan-perjuangan yang
pernah dilalui oleh mereka.

Tukcai (Azizi Abdullah)
RM10.00

Harga ahli: RM9.00

Betapa pilunya hati bila orang yang tersayang pergi buat selama-lamanya. Itulah yang dirasai oleh Tukcai.Kasih sayangnya terhadap Nekcai, kekal abadi walau tiada di depan mata. Biarpun kematian itu ketentuan ILAHI, kasih sayang itu tetap subur. Tapi perjuangan mesti diteruskan. Siapakah penggantinya jika nilai-nilai
kemesraan membalut kamar rindu, mewangi katil tidur dan menyiram pohon
kasih, tiba-tiba menjadi halimunan?Sayang... cinta yang panjang tak tercapai. Kasih tak lerai tapi tak tergapai. Rindu tak terubat, wangi tak terhidu. Bukan jauh tapi tiada. Segar dalam ingatan tapi jasad tak tersentuh. Kasih sayang bergelora, amuk badai kesetiaan tak berhujung. Tapi Nekcai tetap pergi meninggalkan segala-galanya secara fana. Tukcai pasrah... pemergian Nekcai bukan untuk diratapi selama-lamanya. Namun, siapakah yang dapat mengubati gelodak jiwa dan sengsara di hati? Anak-anak? Atau siapa?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...